Pasti Halal Dot Com

Di mana Gudeg Jogja yang halal?

 

Carilah gudeg Joga yang halal. Karena sebagai muslim Anda harus meninggalkan makanan seenak apapun jika itu tidak halal

Tour ke Jogja tanpa makan gudeg seperti belum sampai Jogja! Kalimat ini seperti menjadi semacam hukum. Anda ke Jogja, ya, sebagai pelengkapnya harus makan gudeg. Tidak absyah rasanya kalau belum kesenggol makanan khas Jogja bercitarasa manis ini, Bahkan, sangat menyenangkan jika pulangnya membawa oleh-oleh gudeg ini. Lebih oke lagi kalau yang jadi buah tangan adalah Gudeg Kendil. Gudegnya sih sama saja, cuma dikemas pakai kendil, semacam wadah makanan vintage dari tanah liat, kesannya jadi lebih khas.

gudeg kendil

Ada 2 jenis gudeg Jogja yang sangat disukai masyarakat, yaitu, gudeg basah dan gudeg kering. Bahan gudeg basah dan gudeg kering ini sebetulnya sama. Perbedaannya adalah sedikit pada bumbu dan cara memasaknya. Bentuk akhir dan cita rasanya tentu saja berbeda.

Gudeg basah terdiri atas nangka muda dan sedikit daun singkong. Pelengkapnya adalah telur bebek, sambel goreng krecek (rambak sapi), dan ayam yang dimasak bersama telur dengan kuah bersantan mirip opor. Sambal goreng krecek biasanya dicampur sedikit irisan tempe dan tahu atau kedelai rebus. Unsur -unsur itu disajikan bersamaan dalam keadaan panas, dengan sepiring nasi…masya Allah…sedapnya…gurihnya…. Gudeg basah ini dijual sore hingga malam dan bahkan hingga dini hari. Banyak penjaja gudeg basah yang sangat terkenal, baik yang membuka warung di bangunan permanen ataupun di trotoar jalan.

Gudeg kering dimasak tanpa menggunakan santan. Cara masaknya hampir sama sebenarnya. Bedanya, ayam dan telur pada gudeg kering ini tidak bersantan dan tidak berkuah. Warna sayur nangkanya berwarna lebih merah. Kalau gudeg basah cenderung gurih, gudeg kering ini cenderung bercitarasa sangat manis. Gudeg kering lebih banyak dijajakan pagi hari. Gudeg ini banyak dijajakan secara berkelompok di Jalan Wijilan, kampung di sebelah timur Kraton Yogyakarta. Meskipun banyak dijajakan di Wijilan, masyarakat Jogja tahu bahwa pusat gudeg kering yang sebenarnya adalah Mbarek, kampung di utara UGM, dekat selokan Mataram. Di Kampung Wijilan banyak warung gudeg kering yang buka mulai sebelum pukul 6 padi sampai sore hari.

gudeg basah
gudeg basah

Dari ratusan warung gudeg di Jogja ini hanya beberapa yang sudah memiliki sertifikat halal MUI. Pada umumnya pemilik warung tidak mengurus sertifikat halal ini karena memang tidak pernah ada masalah sejak mengurus warung secara turun temurun. Tentu saja ini tidak berbeda dari warung makan non gudeg. Masyarakat muslim biasanya mengukur kehalalan berdasarkan pengenalan pemilik dan pengelola rumah makan. Jika rumah makan  itu milik muslim dan terbiasa dengan ibadah harian yang baik, insya Allah bisa dipercaya bahwa makanan yang dijualnya halal. Sebaliknya kita meragukan kehalalan makanan yang pemilik rumah makan tersebut kaum non muslim. Bukan soal membedakan perlakuan orang beda agama, melainkan, kita tidak percaya bahwa orang yang tidak peduli halal haram untuk dirinya sendiri, akan memperhatikan soal ini untuk orang lain. Karenanya, untuk kondisi yang terakhir ini, sertifikat halal MUI menjadi wajib.

Titik kritis kehalalan gudeg jogja adalah pada unsur ayam. Dahulu, orang jogja percaya bahwa ayam yang dimatikan tanpa penyembelihan sempurna dagingnya lebih gurih. Maka yang dilakukan, ayam yang akan dimasak itu tidak disembelih, melainkan di tusuk di bagian leher. Lebih parah, konon ada yang mematikan ayam dengan memuntir lehernya saja. Konon, darah yang keluar dari tusukan di leher ditampung dan dicampurkan di kuah kental gudeg Jogja yang disebut areh. Cara membunuh ayam dengan hanya menusuk leher juga dianggap bagus karena luka di leher hanya kecil saja sehingga kepala jadi terlihat lebih rapih saat disajikan.

lihat lubang kecil di leher
lihat lubang kecil di leher

 

Apakah cara di atas masih dilakukan saat ini? Saya curiga beberapa penjual gudeg masih memakai cara itu. Mereka yang fanatik, menganggap begitulah cara yang benar menyiapkan ayam untuk masakan apapun. Yang begini tidak hanya berlaku di masakan jenis gudeg. Salah satu warung soto terkenal di Jogja juga masih menyembelih ayam dengan cara itu. Saya bertahun-tahun langganan soto ini. Suatu hari saya pesan kepala. Saat disajikan sepiring kepala ayam, betapa kaget ternyata kepala-kepala itu hanya memiliki setitik lubang kecil di ujung leher! Sejak saat itu tak pernah lagi saya menghampiri warung soto terkenal itu.

Ada tips untuk menikmati gudeg jogja yang lezat itu tanpa was-was.

  1. Pilihlah warung gudeg yang bersertifikat halal MUI
  2. Jika sangat ingin mencoba salah satu gudeg jogja paling terkenal, tanyakan kepada teman muslim yang tinggal di Jogja yang mungkin memiliki pengetahuan baik tentang halal-haram gudeg itu.
  3. Jika sangat kepengin dan tidak ada teman yang bisa meyakinkan Anda, cobalah pesan gudeg kepala. Meskipun tidak suka kepala ayam cobalah. Jika leher ayam hanya luka tusuk di ujung leher urungkan niat makan di warung itu. Jika sembelihan terlihat baik, lanjutkan, dan, jika sebenarnya Anda tidak suka kepala, minta tukar paha atau yang lain…
  4. Jika masih was-was dan  bagi Anda harus ada sertifikat halal, di bawah ini adalah rumah makan penjual gudeg jogja yang sudah mengantongi rekomendasi MUI itu:

 

Gudeg Ibu Hj Lies                                                                                   Jalan Wijilan Jogja

Gudeg Bu Djuminten
Jl. Asem Gede 14
Jl. Kranggan 69
Telepon: 0274-561151

Gudeg Bu Hj. Rini
Jl. Wijilan No. 7
Telepon: 0274-450807

Gudeg Bu Mardjo
Depok, Sleman

Gudeg Bu Tini
Jl. Sawa, Sleman

Gudeg Bu Citro,                                                                                     Gedongkuning, depan JEC,   bersebarangan agak ke barat/kiri

Gudeg Mbarek Bu Hj. Amad
Jl. Kaliurang KM 5 (Utara Gedung Pusat UGM)
Telepon: 0274-520049

Gudeg Mbarek Bu Tini
Sumberadi, Mlati

Gudeg Mbarek Cucu Bu Hj. Amad
Tridadi, Sleman

Restoran Gudeg Bu Pudji
Jl. Kaliurang KM 6/28

Related Post

Leave a Reply

Your email address will not be published.

Categories